Ciri-Ciri Islam Ekstrim (2): Buruk Sangka dan Menuduh

Di antara tanda sikap ekstrim yang tampak jelas, selain bersikap fanatik, adalah bersangka buruk terhadap orang lain, sehingga suka melontarkan fitnah atau menuduh tanpa bukti yang kuat (Dr. Yusuf Qardhawi, Islam Ekstrem: Analisis dan Pemecahannya (Bandung: Mizan, 1992), hlm. 42-46).

Ulama salafi sejati berpandangan: “Sungguh aku selalu mencarikan alasan pembenaran bagi saudaraku sampai tujuh puluh kali. setelah itu, aku berkata, ‘Mungkin masih ada alasan lain yang tidak kuketahui’.” Akan tetapi, bagi kaum ekstrim, siapa saja yang bertentangan pendapat dengan mereka segera saja mereka tuduh “telah melakukan maksiat atau bid’ah (mengada-ada dalam agama) atau telah meremehkan Sunnah Nabi”.

Contohnya, Ahmad, seorang kenalan saya di Singapura baru-baru ini menerima fatwa dari ulama “moderat” (seperti Imam Bukhari dan Ibnu Hajar) mengenai halalnya berduaan “di dekat orang-orang”. Lantas, ia dituduh “mengunakan [fatwa] itu sebagai FRAUD [penipuan] … utk bertemu perempuan isteri, janda, dara dll.” Ahmad berusaha “mengajak mereka berdialog bukan berdebat, tapi mereka menolak dgn ancaman dan fitnah.”

Sikap buruk-sangka kaum ekstrim tidak hanya tertuju kepada orang “awam” seperti Ahmad itu, tetapi juga meliputi kalangan santri dan bahkan juga ulama terkemuka. Contohnya, jika kaum santri moderat melakukan pacaran secara islami, maka kaum ekstrim menuduh bahwa mereka mengakali hukum agama.

Jika ada ulama (seperti Ibnu Qayyim, Ibnu Hazm, Yusuf Qardhawi, Abu Syuqqah, M Quraish Shihab, dll) yang mengemukakan fatwa yang di dalamnya mengandung kemudahan dan menghilangkan kesempitan, kaum ekstrim menuduh fatwa beliau menyimpang dari Alquran dan Sunnah. Demikian pula bila ada aktivis dakwah yang berbicara dengan “bahasa masa kini”, ia akan dituduh telah menghambakan diri terhadap budaya Barat.

Sesungguhnya kegemaran mereka untuk mencemarkan nama-baik orang sudah ada sejak zaman dahulu kala. Kegemaran mereka untuk mengecam orang lain seraya menganggap suci diri sendiri sudah disinyalir oleh Alllah SWT: “Maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. Dialah [Allah] yang lebih mengetahui [siapa] orang-orang yang bertakwa.” (QS 53: 32)

Ya, bahkan Islam terlah memperingatkan dengan sekeras-kerasnya tentang buruk-sangka, baik kepada Allah maupun kepada sesama manusia. Dia berfirman, “Wahai orang-orang beriman! Hindarkanlah dirimu dari kebanyakan prasangka. Sesungguhnya sebagian dari prasangka itu adalah dosa.” (QS 49: 12)

Rasululah saw. pun bersabda, “Apabila kamu mendengar seseorang mengatakan ‘manusia telah rusak’, maka orang itulah yang paling rusak di antara mereka.” (HR Muslim)

Yusuf Qardhawi mengabarkan bahwa dalam hadits shahih dari Usamah bin Zaid diberitakan, “Barangsiapa mengucapkan laa ilaaha illallaa, maka ia telah masuk dalam Islam serta terpelihara jiwa dan hartanya. Kalau pun ia mengucapkan kalimat itu karena [merasa] takut atau hendak berlindung dari tajamnya pedang, maka perhitungannya pada Allah. Sedangkan bagi kita, cukuplah dengan yang lahiriah.”

Karena itu pula, Nabi saw. mengecam Usamah ketika ia membunuh seseorang di medan perang sesudah diucapkannya kalimat syahadat. Beliau bertanya, “Engkau membunuhnya setelah ia mengucapkan laa ilaaha illallaah?” Jawab Usamah, “Ia hanya mengucapkan kalimat itu karena hendak berlindung dari pukulan pedang.” Maka beliau pun bertanya lagi, “Tidakkah engkau membelah dadanya, lalu [melihat] apa yang kau perbuat dengan kalimat laa ilaaha illallaah itu?” Kemudian, ujar Usamah selanjutnya, “Tak putus-putusnya Nabi mengucapkannya, sehingga aku sangat ingin seandainya baru hari itu aku menjadi seorang muslim.” (Islam Ekstrem, hlm. 49)

Comments
8 Responses to “Ciri-Ciri Islam Ekstrim (2): Buruk Sangka dan Menuduh”
  1. sudiaro mengatakan:

    kembalikan aja pada al quran dan sunah…jangan sekali2 kalian mendekati zina…….mudah tooo…gituuu aja kok repotttttttttttttttttt!!!!!

  2. sudiaro mengatakan:

    kita berfikirrr seolahhhhh ngak ada titik temunya padahalll ada kokkkk,, jelass dan gamlanggg… kita aja yang sok pinterrr,,, bahkan lebih tauu dari Allah sekalipunnn…Allah lebih tau apa yg lbih kita butuhkan…

  3. Bram mengatakan:

    Assalamualaikum wr wb,

    Bismillah alhamdulillah washolatuwassalam ala rasulillah…
    pendapat Yusuf Qardhawi tentang menilai orang lahirian adalah benar disebutkan nahnu nahkumu bidzoohirikum (kita menghukumi orang dengan dzohirnya saja)…jadi ana setuju dengan itu dan kita harus melakukan itu, serta perkataan mas sudiro juga beralasan kuat “fa-in tanaza’tum fii syaiin farudduhu ilallahi warosuulih” (jika ada persengketaan/perselisihan maka kembalikan kepada ALLAH SWT dan Rasulnya)

    Masalahnya mungkin salah pengertian saja, terkadang kita menuduh orang bahwa orang telah menuduh kita, ini yang menjadi problem, padahal orang tersebut cuman mengatakan pendapatnya… serta hujjah yang disebutkan semua dari Al-Quran, seperti halnya kita semua tahu bahwa berjilbab itu hukumnya wajib, dan ini disepakati para ulama salaf dan khalaf

    Andaikata ada ulama mengatakan jilbab tidak wajib maka tentunya komentar ini harus dijawab dengan hujah yang kuat, krn meringankan agama itu tidak dengan mengorbankan hujjah yg kuat yang berasal dari ALLAH dan RasulNYA, kenapa demikian krn nanti semua bisa dianggap mudah karena memang sekarang semua serba susah, jadi tentunya kita mempermudah selama masih dibolehkan syara’

    Nah pada saat ada orang menyampaikan sesuatu pun sebaiknya kalau itu dirasa menuduh maka kita pun harus bertabayun, bukan kita menuduh balik, sehingga kita akan menjadi saling menuduh, karena ana pikir antum punya hujjah dan orang yang mengatakan sesuatu terhadap antum pun punya hujjah, kalau antum menulis dengan menuduh balik maka ini menjadi tidak baik, dan yang ana khawatirkan adalah

    Rasululah saw. pun bersabda, “Apabila kamu mendengar seseorang mengatakan ‘manusia telah rusak’, maka orang itulah yang paling rusak di antara mereka.” (HR Muslim)

    jadi berhati-hatilah, karena tabayyun itu dalam islam sangatlah penting, bukan saling menuduh…, karena disini ana melihat antum memiliki hujjah dan orang yg antum komentari (mudah2an bukan menuduh) juga memiliki hujjah, mengapa tidak diajak diskusi oleh antum…

    wallahualam
    wassalamualaikum

  4. Seeds Organic mengatakan:

    You truly outdid yourself with this update. Great work

  5. guardianrenz mengatakan:

    sulit untuk menyatakan bahwa gol islam ini benar, salah, dan kita ini benar atau kita ini salah… sulit mas bro…

    karna islam yang ekstrimis dan islam yang liberalis ini, akan trus menyatakan pendapatnya benar… padahal ini yang tidak diinginkan rasullullah SAW

    sebenarnya,, ini ujian buat umat islam,,, harusnya umat islam itu bisa bersatu, jgn terpecah belah…. perang pemikiran / gzul fikri ini memang sgt pelik buat kita semua…

    smg para Ulama Indonesia,, tetap pada ajaran As-sunah wal jama’ah,, karna itulah yg di inginkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabatnya.

Lacak Balik
Check out what others are saying...
  1. [...] Apakah akhlaknya bermasalah? Kalau gampang/sering menuduh tanpa bukti, mungkin akhlaknya agak bermasalah, tetapi tampaknya masalahnya tidak besar-besar amat. Masalah [...]

  2. [...] Anda bersangka-buruk tanpa bukti sama sekali? Kemukakanlah bukti Anda kalau memang Anda berada di pihak yang [...]



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.